Friday, January 8, 2021

Let's Read: Memperkenalkan Bahasa Ibu lewat Cerita Bergambar


Defai mendekat lalu menarik lengan bajuku. Aku merendahkan kepala. Dia berbisik di telingaku.

“Bunda ge … gelisss.”

Dia terkikik geli. Aku menoleh dan tersenyum lebar ke arah putri 4,5 tahunku itu, lalu balas berbisik, “Defai oge geulis!”

Terlepas dari kebenaran fakta (ehem!) dan pujiannya yang tulus, bisikan Defai ke telingaku terdengar lebih istimewa karena dia mengatakan geulis, sebuah kosa kata bahasa Sunda yang artinya cantik. Kenapa jadi lebih istimewa? Karena bisikan mesranya menyiratkan titik awal keberhasilan misiku.

Memperkenalkan anakku ke bahasa ibunya.

***

Waktu kecil, aku tidak pernah suka pelajaran bahasa daerah. Karena aku tinggal di tataran Sunda, otomatis pelajaran bahasa daerah di sekolah adalah bahasa Sunda. Aku ingat bahwa duluuu ... waktu kelas dua atau tiga Sekolah Dasar, aku pernah dapat hasil ulangan dengan nilai dua atau tiga *tutup muka.

Rasanya, pelajaran itulah yang paling sulit di antara pelajaran-pelajaran lain. Aku kelabakan menghafal tiga tingkatan bahasanya. Ya, dalam bahasa Sunda ada tiga tingkat bahasa yaitu basa kasar, basa loma/bahasa akrab dan basa lemes/bahasa santun yang penggunaannya berbeda-beda tergantung situasi dan kondisi dengan siapa kita bicara. Belum lagi segala hapalan tentang 17 pupuh yang berbeda … aaarrghh!

Sampai SMP, antipatiku terhadap pelajaran ini tidak tergoyahkan. Lega rasanya saat tidak harus menghadapinya lagi di SMK.

Karena ketidaksukaanku itu, aku merasa wajar saat anak pertama dan keduaku juga tidak menyukai pelajaran bahasa daerah di SD-nya. Mungkin ini genetik, begitu pikirku. Buah yang jatuh tak jauh dari pohonnya.

Kalau sudah berhubungan dengan pelajaran bahasa Sunda, aku seakan lupa dengan prinsip yang kutanamkan kepada anak-anak, tentang berusaha lebih keras, dan hasil yang tidak akan mengkhianati usaha.


Aku lahir dan tinggal di Bogor yang kebanyakan masyarakatnya adalah pengguna basa Sunda (meski relatif kasar), dengan kedua orangtua yang kelahiran Cianjur (yang masyarakatnya adalah pengguna basa Sunda lemes). Bahasa Sunda adalah bahasa ibuku.

Lalu kenapa bagiku dan anak-anakku bahasa Sunda begitu sulit? Jangankan untuk menguasainya, bahkan untuk menyukainya pun enggan?

Saat aku bertanya kepada Izzan anakku yang kelas 5 SD, dia mengungkapkan bahwa pelajaran bahasa Sunda sulit karena tidak mengerti arti kata-katanya. 

Bagaimana dengan pelajaran bahasa Inggris yang notabene juga bukan bahasa yang digunakan sehari-hari, tetapi lebih mudah dikuasainya?

Izzan menjawab bahwa jam pelajaran bahasa Inggris lebih banyak dibanding bahasa Sunda. Lagi pula, dia mendapat lebih banyak asupan kosa kata bahasa Inggris dari film yang ditontonnya dan buku-buku yang dibacanya.

Kembali ke masa kecilku, membuatku teringat bahwa aku juga lebih menyukai dan lebih mudah menguasai bahasa Inggris adalah karena aku telah terpapar bahasa Inggris sejak kecil, lewat musik dan bacaan. Hampir setiap hari kedua kakakku menyetel musik berbahasa Inggris dan sangat mudah bagiku untuk menemukan bahan bacaan anak-anak dalam bahasa Inggris. Sebaliknya, paparan terhadap bahasa Sunda sangat minim. Di rumah maupun di sekolah, aku terbiasa menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa percakapan sehari-hari. Rasanya, aku hanya mendengar musik Sunda saat resepsi pernikahan atau khitanan. Bacaan berbahasa Sunda? Hanya ada di buku-buku pelajaran yang membosankan dan majalah Mangle yang bahasanya terlalu kompleks untuk anak-anak.


Aku menatap Defai si bungsu yang berusia 4,5 tahun. Dapatkah aku menyelamatkannya dari hal yang dihadapi kedua kakaknya? Aku tidak berharap muluk agar dia menguasai bahasa Sunda dengan sempurna, tetapi setidaknya dia berhak untuk lebih mengenal bahasa ibunya.

Tak kenal maka tak sayang.

Alah bisa karena biasa.

Aku yakin, memaparkan Defai kepada bahasa ibunya sejak dini, akan membuatnya lebih mudah mempelajari bahasa Sunda di tingkat sekolah nanti, sehingga lebih mudah pula untuk menyukainya. Dengan diawali oleh rasa suka, maka segalanya akan jadi lebih mudah dan menyenangkan.

Nah, bagaimana caranya memperkenalkan Defai kepada bahasa Sunda dengan cara yang menyenangkan?

Salah satunya adalah melalui dongeng cerita bergambar. Defai sangat suka saat aku membaca nyaring dongeng cerita bergambar!

Tetapi dari mana kita bisa dapat buku dongeng cerita bergambar berbahasa daerah? Dan bukankah buku-buku bergambar itu tidak murah harganya?

Pertanyaan-pertanyaan di atas dijawab oleh adanya Let’s Read.


Perpustakaan digital yang dapat diakses melalui website Let's Read dan aplikasi di Google Play ini, is simply amazing!

Penggunaannya sangat mudah, dan yang jelas ada banyaaak sekali buku dongeng cerita bergambar yang dapat dibaca, diunduh dan dicetak, dan berbahasa Sunda!

Langkah-langkah membuka Let's Read dari situs web:

  1. Ketik 'Let's Read' di mesin mencari, dan akan segera muncul tautan ke situs web dan tautan ke aplikasi di Google Play.
  2. Klik tanda tiga garis di pojok kiri atas (ditunjukkan oleh lingkaran merah).
  3. Pilih bahasa yang diinginkan di kolom Language dan tingkat bacaan di Reading Level.
  4. Aku memilih Sundanese dan My First Book, maka ...
  5. Muncullah buku Itung jeung Ucapkeun, lalu ...
  6. Klik buku dan kita siap mendampingi buah hati membaca!  
Total, ada 52 pilihan bahasa di buku-buku yang disediakan oleh Let's Read. Lima di antaranya adalah bahasa daerah di Indonesia yaitu bahasa Sunda, Minangkabau, Bali, Jawa dan Batak Toba.

Di Google Play, kita dapat mengakses Let's Read melalui tautan ini
Langkah-langkah membuka Let's Read dari Google Play:

  1. Klik instal di aplikasi 'Let's Read'.
  2. Pilih bahasa pengantar aplikasi.
  3. Pilih bahasa buku.
  4. Muncul pilihan buku-buku ...
  5. dan 6. Klik buku dan kita siap mendampingi buah hati membaca! 


Anak-anak secara alamiah tertarik pada dongeng cerita bergambar dan narasi sederhana yang relate dengan kehidupan mereka. Mereka menyukai dongeng yang membuat mereka merasa berani dan tertawa, mengalami keseruan dan kesenangan. Gambar-gambar imajinatif, membawa khayalan mereka berkelana ke tempat-tempat yang jauh dan tak terbatas.

Defai sangat suka dibacakan cerita dongeng, tertarik melihat gambar-gambarnya yang lucu dan penuh warna, serta penasaran dengan bunyi kata-kata bahasa Sunda yang kuucapkan. Khawatir mengalami kesulitan mengartikan kata-kata di dalamnya? Aku tidak tuh, karena untuk mengetahui artinya, hanya cukup dengan beberapa klik saja. Tinggal pilih opsi bahasa, maka akan muncul cerita yang sama dalam bahasa Indonesia.

Uniknya, ada banyak cerita berbahasa Sunda di Let's Read yang asal ceritanya dari daerah lain di Indonesia atau dialih-bahasakan dari cerita negara lain. Misalnya saja buku berjudul Rohana yang mengambil ide dari pejuang wanita asal Minang, atau Itung jeung Ucapkeun yang bahasa sumbernya adalah bahasa India. Gambar-gambarnya memperlihatkan kebudayaan tempat cerita berasal, seperti baju-baju yang dikenakan tokoh-tokohnya, tempat, makanan bahkan sampai ke abjad yang digunakan. Memperkenalkan buku-buku ini kepada anak-anak akan secara tidak langsung memperkaya pengetahuan mereka akan kebudayaan lain.




Membaca nyaring buku-buku cerita bergambar dari Let's Read, memberiku kesempatan untuk memaparkan Defai kepada bahasa ibu sedini mungkin. Semoga saja, dia bisa lebih akrab dengan bahasa Sunda dibanding kedua kakaknya. Apakah aku akan berhasil? Eh, dia sudah memujiku dengan kata geulis, bukan?

Apakah Anda juga ingin memperkenalkan bahasa ibu kepada buah hati Anda sejak dini, dengan cara yang menyenangkan? Yuk, ke situs web Let's Read atau unduh aplikasinya di sini

3 comments:

  1. Iya anak harus diajari bahasa daerah juga yaa

    ReplyDelete
  2. Flash is often refined but could be thought of a serious defect if notably obvious on a product. The course of for remodeling a molded product with flash usually consists of trimming the excess materials. A quick Electric Pencil Sharpener shot occurs when the circulate of molten materials doesn’t utterly fill the cavities in a mold. The result is that the molded part is incomplete after cooling. Short shot would possibly appear as incomplete compartments in plastic cabinets of a show or missing prongs on a plastic fork, for example.

    ReplyDelete
  3. Rules and restrictions apply in accordance to 코인카지노 promotion guidelines. Qualified Club Serrano members might be receiving exclusive resort offers and promotions quickly. Whether it’s at the nightclub or at the solely dayclub in South Florida, visitors can count on nicely liked|the most popular} names to make an appearance. To be taught more about DAER Nightclub and Dayclub, go todaersouthflorida.com.

    ReplyDelete