Friday, September 30, 2016

Sudah Resign Tapi Belum Bisa Move-on dari Suasana 'Ngantor'? Ini 5 Tanda-tandanya


Gambar dari www.freeimages.com
Diedit dengan Canva


Jadi, aku berhenti kerja dari kantor lamaku di akhir bulan Februari 2016, saat kandunganku berusia enam bulan. Pastinya setelah melalui beberapa pertimbangan ya.. dan setelah diskusi yang mendalam dengan Pak Suami. Tapi ternyata setelah beberapa bulan 'alih profesi' menjadi ibu rumah tangga plus plus, aku masih belum bisa move on sepenuhnya dari 'suasana' ngantor. Mungkin ada beberapa ibu lain di luar sana yang mengalami hal yang sama seperti aku? Buatku, tanda-tanda belum move on-nya aku tuh seperti ini:


1. Masih excited banget menghadapi weekend
Excited banget kalau sudah hari Jumat, padahal setelah resmi jadi IRT++, tiap hari kan libur ya. Kata orang, IRT suka lupa hari saking semua hari rasanya sama. Tapi buat aku sih ngga tuh. Rasanya bedaaa aja kalau sudah Jumat, seperti dulu waktu masih bekerja, rasanya seneeeng banget libur dua hari setelah ribet menghadapi pekerjaan dari Senin sampai Jumat. Padahal yang libur Pak Suami dan anak-anak aja. Bundanya sih teteup belibet sama urusan domestik heuheuheu... Tapiii lebih dibantu koq sama Pak Suami. Nah ini mungkin yaaa yang membuat Sabtu Minggu ditunggu-tunggu olehku ^^

2. Masih deg-degan alias suka bete menghadapi Senin
Nah ini aku ngga tau deh kenapa haha.. Di hari Minggu sore, koq mulai senewen ya. Seperti dulu waktu masih bekerja, mulai terbayang-bayang tuh macetnya jalanan, hecticnya suasana kantor dan tugas-tugas yang antri minta didahulukan. Padahal.. hei.. aku kan di rumah aja! Memang sih di hari Senin sampai Jumat aku bangun ekstra lebih pagi untuk mempersiapkan sarapan dan pernak pernik untuk Pak Suami kerja dan anak-anak sekolah. Di hari Sabtu dan Minggu aku bisa lebih santai. Nah, mungkin ini sebabnya..

3. Masih suka mengintip rekening di akhir bulan
Ada 'pepatah' di kalangan pekerja kantoran: ada tiga waktu yang selalu ditunggu-tunggu yaitu setiap harinya menunggu jam 5 (alias jam pulang kerja), setiap minggunya menunggu hari Sabtu dan Minggu, dan setiap bulannya menunggu akhir bulan alias waktunya.. gajiaannn ^^. Pasti kaan, buat para pekerja kantoran, semua kelemasan dan kelesuan berangsur menghilang saat mendekati akhir bulan. Nah, bahkan setelah beberapa bulan resign, aku masih suka tuh cekiceki e-banking-ku di akhir bulan. Padahal dengan judul profesi baruku sebagai IRT++, aku yang sekarang bekerja di rumah sebagai penerjemah dan penulis lepas, dapat fee secara random, tidak tentu tanggalnya. Baru belakangan ini, aku cekiceki ke rekening Pak Suami saja. Kalau dia sudah gajian, tinggal dipindahbukukan deh ke rekeningku, jadi berasa gajian lagi setiap bulannya ^^

4. Masih suka bilang "Kalau di kantorku.. eh.."
Saat ngobrol dengan Pak Suami atau teman dan membicarakan masalah di kantor mereka, aku suka secara tidak sadar berkata, "Kalau di kantor aku.. eh.. maksudnya kalau di kantor lama aku dulu, kejadiannya tuh blablabla.." Hihihi.. suka berasa masih kerja kantoran aja gituuu..

5. Masih suka baca status teman-teman kantor lama
Yah, say hello atau kasi komentar untuk status Facebook teman-teman di kantor lama sih masih wajar lah yaaa.. namanya juga masih menjalin silaturrahim. Masa sih diputus. Kadang suka terbayang-bayang juga sih suasana kantor, acara-acara rutin kantor, sudut-sudut penuh kenangan *ciee*. 'Teman-teman lagi pada ngapain aja yaaa' atau 'Eh si Itu lagi selfie aja.. jam segini nih kalau di kantor, aku sih pasti lagi rajin kerja'.. Nah, kalau yang ini sudah agak berlebihan, haha..  

Jadi, apa ini artinya aku masih ingin kerja kantoran? Ngga juga sih. Memang kangen sama teman-teman di kantor lama, tapi aku ngga kangen tuh sama kerjaannya, hehe... Aku anggap kebelum-move-on-an aku di atas sebagai suatu tahapan di masa transisi saja (masa transisinya lama amat Jeung). Yah, kebiasaan dan kenangan yang terbangun setelah bertahun-tahun bekerja kantoran tidak mungkin cepat terhapus dalam waktu yang singkat.

Gambar dari www.freeimages.com
Intinya, aku dulu menentukan sikap dan pilihan dengan penuh kesadaran dan dukungan penuh keluarga. Aku dan suami juga memikirkan segala konsekuensi dari pilihanku. 

Hasilnya? Aku menikmati profesiku yang sekarang, IRT++ dengan segala kebelibetan urusan domestik yang tidak berkesudahan, lebih mengabdi pada Pak Suami *uhuk*, belajar lebih sabar menghadapi anak-anak karena waktuku menghadapi mereka sekarang lebih banyak, belajar memanfaatkan waktu secara maksimal untuk menerjemahkan dan menulis saat bayiku tidur, dan merasakan excitement saat ide datang - saat mendorong stroller atau menggoreng ayam - dan menuliskannya di suatu tempat.  

Kenangan masa-masa saat kerja kantoran dulu, dijadikan bahan ngeblog saja deh, hahaha...

20 comments:

  1. Tapi lama kelamaan pasti sudah move on deh mba, saluut untuk mba yang udah berani resign.. Aku mah belum , belum berani menghadapi pernyataan si ayahku..yg masih saja sering ia banggakan karena perjuangannya menyekolahkan kita, dalam perbincangannya juga seringkali ia membanggakan anaknya. Itu juga motivasi buatku agar tidak mengecewakannya. Tapi intinya aku tetap salut buat kalian yang berani mengambil keputusan besar #berangkulann#

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Yurmawita.. resignnya aku juga setelah melalui proses panjaaang sebenernya.. dan ide resign itu aku ajuin ke Pak Suami sejak sekitar 3 atau 4 tahun sebelumnya dan selama itulah aku memupuk keberanian sampai akhirnya benar2 resign. Intinya sih kita harus happy dengan semua keputusan kita yaa, baik itu untuk tetap bekerja atau berhenti bekerja *balas rangkulan* :)

      Delete
  2. pernah mengalmai itu tahun 2010 lalu, udah resign tapi masih gangguin temen kantor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gangguin temen kantor lama supaya masih tetep diinget yaaaa.. hehe

      Delete
  3. Bisa cari duit hanya dari rumah, ini impian terbesar saya beberapa waktu belakangan ini, khususnya untuk nanti kalau saya udah nikah. Kalau sekarang Alhamdulillah masih in out :D

    ReplyDelete
  4. Aamiin.. mudah2an bisa terlaksana ya Mba Nita. Bisa dimulai dari sekarang lhoo jadi nanti pas udah nikah, udah settle juga pekerjaan freelancernya :)

    ReplyDelete
  5. Tahun 2010 waktu resign karena ikut suami keluar, susah banget move onnya tapi skrg kalo ditawarin juga ogah balik lagi ngantor. Enakan bisnis sendiri, freelance, merdeka hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisnis sendiri n nge-freelance bebas merdeka ya Mba Shelomita, semua atur-atur sendiri..asyiik

      Delete
  6. aku sampe skr masih eksaytid sama wiken, mba. Soalnya suamiku libur dan biasanya aku ma anak-anak minta diajak jalan2. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jalan-jalan di akhir pekan penting tuh ya buat kita-kita, kan buat refreshing dari rutinitas pekerjaan rumah :)

      Delete
  7. Nomer 4 tuh yang paling sering. Masih suka terbayang-bayang ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah emang susah sih. Aku juga masih suka inget aja :)

      Delete
  8. aku kangen kulineran deket tempat kerja. hihihihihi.... makan siang sama gosip bareng temen. bukan kangen kerjaannya *eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. kulineran sambil nggosip ma temen kantor, kan termasuk job desk juga mba.. hehe

      Delete
  9. Replies
    1. Duuuh, kenapa baper? Jangan atuuh.. hehe

      Delete
  10. Selamat menjalankan pilihannya mbak Astrid :) Smoga selalu dilimpahi kesehatan alam mengurus rumah tangga yaa... :)

    ReplyDelete
  11. Selamat menjalankan pilihannya mbak Astrid :) Smoga selalu dilimpahi kesehatan alam mengurus rumah tangga yaa... :)

    ReplyDelete
  12. welcome to the club hahah...saya masih susah move on kalau tanggal 27, inget jaman punya gaji dulu wkkwkw

    ReplyDelete