Wednesday, November 1, 2017

Enye-enye Nur Rahma, Makanan Ringan Khas Sukabumi


Enye-enye Nur Rahma, Makanan Ringan Khas Sukabumi  -  Pengemasan yang cantik adalah salah satu trik yang dapat digunakan untuk mengangkat nilai suatu produk. Itu kesan pertama yang aku tangkap saat aku memandang kemasan enye-enye Nur Rahmah ini. Trik lainnya adalah, angkatlah produk lokal. Bagi konsumen lokal, penggalakan prinsip 'Cintai produk Indonesia' membuat konsumsi produk lokal menjadi suatu tren yang kekinian dan keren. Bagi konsumen luar negeri, produk lokal pastinya memberi kesan eksotis yang selalu menimbulkan ketertarikan dan rasa ingin tahu.



Enye-enye Nur Rahma, tampak depan
Terus terang, pertama kali aku mendengar nama enye-enye, aku pikir itu adalah penganan sejenis mochi. Namanya koq memberikan kesan kenyal-kenyal gimanaaaa gitu. Apalagi saat tahu bahwa enye-enye adalah makanan khas Sukabumi. Wah, mochi juga kan dari Sukabumi. Tapi saat kuintip dibalik bagian transparan kotak luarnya, lah koq malah mirip opak ya. Tetapi yang ini kecil-kecil.

Enye-enye Nur Rahma, mentah
Enye-enye seperti opak, adalah makanan ringan garing sejenis kerupuk atau keripik yang berbahan dasar singkong. Opak yang pernah kumakan semuanya bentuknya lingkaran tipis, besarnya bervariasi. Opak termasuk makanan ringan favorit masa kecilku. Biasanya Mama membeli opak yang diikat isi 10 lembar. Setelah digoreng, ditiriskan lalu diolesi cairan gula merah. Rasanya yumm... rasa gurih sedikit asin dari opak bercampur dengan manisnya leleran gula merah, memberikan paduan rasa yang... sulit dijabarkan dengan kata lain selain enak!

Apa teman-teman tahu, asal mula nama enye-enye? Kata Mama aku sih ya, nama enye-enye itu asalnya dari salah satu proses dalam pembuatan keripik ini. Singkong yang sudah dikupas dan dibersihkan, diparut lalu diberi bumbu. Setelah diaduk rata, lalu dienye-enye alias ditekan-tekan (bisa dengan jari atau sendok atau garpu) di balik tutup panci. Lalu tutup panci itu diletakkan di atas panci berisi air mendidih, dan biarkan hingga matang. Lepaskan enye-enye dari bagian dalam tutup panci lalu jemur hingga kering. Setelah kering, barulah enye-enye siap digoreng.

Rasa enye-enye juga mirip dengan opak, itu menurut lidahku yang tidak terlalu sensitif. Ada sedikit rasa pahit yang samar dari bahan dasar singkong. Bumbu dasar enye-enye adalah bawang putih, bawang daun, cabe merah, garam dan penyedap rasa jika perlu.  Istimewanya enye-enye Nur Rahmah adalah keripik ini hadir dengan beragam varian rasa yaitu original, extra pedas, keju, keju pedas, kencur terasi dan udang.

Besarnya enye-enye bisa bervariasi. Bentuknya juga, bisa berupa stik panjang. Enye-enye Nur Rahma ini bentuknya lingkaran tipis dengan diameter sekitar 3,5 - 4cm.

Enye-enye Nur Rahma, tampak belakang
Enye-enye Nur Rahma ini kuperoleh sebagai bagian dari goodie bag acara family gathering suamiku. Aku mendapatkan rasa keju yang well, bolehlah kalau ditambah lebih banyak lagi kejunya wkwkwk... aku penyuka kejuuu... Cukup terasa koq kejunya. Aku penasaran pengin coba yang terasi hihihi...

Cara penyajiannya cukup sederhana. Tidak perlu menjemur enye-enye, langsung digoreng saja dengan minyak yang banyak dan panasnya sedang. Jangan terlalu panas atau enye-enye akan cepat gosong. Lalu tiriskan di atas kertas bersih atau tisu makan supaya sisa minyak yang masih ada terserap. Jika ingin dimasukkan ke dalam toples, tunggu hingga enye-enye dingin baru toples boleh ditutup.

Enye-enye ini rasanya garing dan gurih. Sebagai penyuka garing-garing kelas berat, kalau ngga ingat sama anak-anak dan suami, akan habis satu kotak enye-enye ini kumakan sendiri. Aku suka lupa diri kalau sudah menghadapi semua jenis kerupuk dan keripik. Kemungkinan sakit tenggorokan juga bisa kuabaikan hihihi... 

Kelebihan lain dari enye-enye Nur Rahma adalah, keripik ini sudah memiliki izin P-IRT dan label halal MUI. Keren ya! Dengan semakin kritisnya konsumen jaman sekarang, label halal adalah salah satu hal krusial yang selalu dicari setiap melihat kemasan makanan. Yang kedua adalah tanggal masa kadaluarsa, yang juga disediakan oleh enye-enye Nur Rahma di bagian belakang kemasan.

Kriuk...kriuk... ngga akan bisa berhenti kalau belum habis!

Varian makanan favorit, garing-garing!
Satu yang mungkin bisa kusampaikan sebagai menyuka enye-enye Nur Rahma adalah, kurangnya informasi tempat mendapatkan produk ini. Di kemasan tidak ada alamat tempat produksi, nomor telepon yang dapat dihubungi atau alamat-alamat media sosial. Di era digital seperti sekarang ini, orang-orang banyak terhubung dengan fanpage, IG dan Twitter. Alangkah baiknya jika di kotak kemasan, dicantumkan detail-detail media sosial tadi untuk memudahkan orang yang ingin mencari tahu tentang produk ini. 

Akhirul kalam, enye-enye ini enak. Tampilan kemasannya juga menarik. Semoga enye-enye Nur Rahma sukses dalam penjualannya... aaminn. 


2 comments:

  1. aku mau... keliatan enak. Kayaknya enak ngemil enye-enye di depan tv atau lagi ngobrol ngumpul keluarga. Ntar kalau ke sukabumi, in sya Allah gak lupa beli ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya cobain yah, enyak kres kres deh rasanya :)

      Delete