Saturday, August 12, 2017

Bakpia Pathok Mutiara Jogja dan Gudeg Jogja Bagong, Oleh-oleh Jogja yang Sedap Nikmat


Idul Fitri kemarin, kami dapat rezeki oleh-oleh bakpia pathok dan gudeg dari kakak ipar yang pulang mudik ke Yogya.

Sudah kenal dong ya dengan yang namanya bakpia pathok? Penganan manis berbentuk bulat-bulat ini juga ada sih di Bogor, tetapi dapat dari kota asalnya langsung selalu menimbulkan rasa penasaran. Apalagi yang ini bukan dari merek yang biasa. Ini merek yang baru, tapi rasanya sungguh tidak mengecewakan.

Namanya Bakpia Pathok Mutiara Jogja. Kemasannya manis dengan nuansa hijau dan putih untuk isian kacang hijau. Label halal MUI jelas tercantum di pojok kanan bawah. Lapisan kulitnya tipis, isi kacang hijaunya lembut dan manisnya tidak berlebihan.


Aku langsung makan beberapa potong saat kuterima, tetapi anak-anakku kurang suka bakpia rupanya. Karena tidak langsung habis, bakpia aku taruh di kulkas bawah dan ternyata tahan hingga seminggu. Kalau mau dimakan lagi, bakpia bisa dihangatkan dulu, atau dimakan dingin kulkas juga enak koq.

Oleh-oleh kedua adalah gudeg. Bukan sembarang gudeg karena ini adalah gudeg kalengan! Ini kali pertama lho aku lihat gudeg kalengan hehehe.


Sesuai dengan klaim di kemasannya, ada ati ampela ayam dan tahu juga dalam kaleng. Yang aku dapat ini pilihan rasanya hot alias cukup pedas, tapi pastinya tidak menutupi rasa manis gudegnya itu sendiri. Aku sih suka ya. Aku pernah merasakan gudeg yang manisss sampai rasanya seperti makan gula saja, yang seperti itu aku kurang suka. Gudeg Bagong ini rasanya pas manis pedasnya. Hati-hati saja dengan 'ranjau'nya karena ada cabai rawit merah besar utuh didalamnya!




Satu kaleng ini cukup untuk tiga porsi, dan yang makan aku dan suamiku karena yah... anak-anak juga kurang suka ya gudeg ini. Aku juga waktu kecil sih kurang suka gudeg ya, tapi pas udah besar jadi sukaaaaa...

Aku juga suka kemasannya. Desainnya cantik dan berkesan etnis. Informasinya juga lengkap, dari informasi nilai gizi, kode produksi dan tanggal kadaluarsa, komposisi dan yang paling penting, label halal MUI.



Aku ngga bisa bikin gudeg, jadi kalau aku menemukan Gudeg Bagong ini di toko atau supermarket, aku bakal beli deh. Recommended!

Karena ini adalah oleh-oleh, aku ngga tahu tentang harganya, tetapi kalau teman-teman penasaran, mungkin bisa menghubungi kontak di bawah ini yaaa...

Bakpia pathok Mutiara Hijau
Rumah produksi: Jl. Manisrenggo KM 0,5 Tlogo Prambanan
Telp. 0274-496 976
IG. @bakpiamutiara
Fb. Bakpia Pathok Mutiara Jogja
Twitter @BakpiaMutiara

Gudeg Jogja Bagong
www.gudegbagong.com

Fb. gudegbagong
Twitter @gudegbagong
IG. gudegbagong

13 comments:

  1. Wah baru tau ada gudeg kalengan seperti ini. Biasanya kan pakai besek atau yang dari tanah liat itu. Samaaa, aku suka gudeg tapi yang nggak terlalu manis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga pernah dapat yang pakai wadah tanah liat itu. Kerenn. Selera kita sama ya, Mbak :)

      Delete
    2. Kalau bakpia biasanya saya belinya di kota gede. Sambil melewati rumah sang mantan, curi perhatian :D

      Delete
  2. Saya orang jogjakarta justru baru tahu jika ada gudeg kalengan. Wah harus berburu nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Mas nya coba rasain ya.. menurut lidah orang Jogja aseli gimana tuh rasanya. Menurut aku sih enak hehehe

      Delete
    2. Gudeg, rata-rata ya manis gimana gitu. Ya, semanis orang melihat wajahku :D

      Delete
    3. Weks... nyesel deh minta rasain hahaha :p

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Baru tahu ada Gudeg kalengan.
    Kuliner khas Jogja. Kalau sekaleng bisa buat 3 porsi berarti isinya lumyan banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya isi kalengnya padat sekali. Ayuk coba.

      Delete
  5. Sering lihat tapi belum coba mampir..he
    Ada rencana pengen gowes daerah situ, semoga mampir.. :D

    ReplyDelete
  6. Gudeg jogja mnrtku terlalu manis, kurang suka sih. Tapo bakpianya boleh deh :D

    ReplyDelete